28°C Banda Aceh
February 13, 2024
Raksasa Tambang Dunia Tutup Operasi & Jual Tambang Nikel, Gegara RI?
Bisnis Internasional

Raksasa Tambang Dunia Tutup Operasi & Jual Tambang Nikel, Gegara RI?

Feb 13, 2024

Perusahaan perdagangan komoditas dan pertambangan multinasional terbesar Glencore mengatakan bahwa pihaknya akan menjual sahamnya di Koniambo Nickel SAS (KNS) di Kaledonia Baru dan menghentikan produksi di pabrik pengolahan KNS selama enam bulan sembari mencari investor baru untuk bisnis yang merugi tersebut.

Melansir Reuters, Prancis telah melakukan negosiasi untuk menyelamatkan industri nikel Kaledonia Baru tersebuut. Paris pum mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya telah menawarkan dukungan negara kepada KNS senilai sekitar 200 juta euro.

Baca juga :

Pabrik Nikel Terbesar Dunia Ada di RI, Ternyata Punya Emiten Ini

“Bahkan dengan usulan bantuan pemerintah Perancis, biaya operasional yang tinggi dan kondisi pasar nikel yang sangat lemah saat ini membuat operasi KNS tetap tidak menguntungkan,” kata Glencore dalam sebuah pernyataan, Senin, (12/2/2024).

Glencore akan segera memulai proses untuk mengidentifikasi mitra industri baru yang potensial bagi KNS, katanya.

Pemerintah Perancis memperhatikan keputusan Glencore dan akan mempertahankan tawaran bantuan negara untuk KNS, kata seorang pejabat kementerian keuangan kepada wartawan.

Baca juga :

Connie Ungkap Dua Sumber Info Atas Klaimnya Soal Masa Jabatan Prabowo

Posisi pemerintah tetap bahwa pelaku industri dan bukan negara harus berinvestasi di KNS dan pengolah nikel Kaledonia Baru lainnya, kata pejabat tersebut, seraya menambahkan bahwa pada tahap ini Paris tidak mengecualikan kemungkinan adanya investor Tiongkok.

Penambang dan pedagang komoditas Glencore mengatakan tahun lalu bahwa mereka hanya akan membiayai KNS, yang memegang 49% saham, hingga akhir Februari setelah menggelontorkan miliaran dolar untuk operasi tersebut.

Glencore menambahkan dalam pernyataan hari Senin bahwa pihaknya akan mendanai KNS selama periode enam bulan di mana pabrik perusahaan akan ditempatkan dalam “perawatan dan pemeliharaan”.

Tungku pabrik akan tetap panas untuk menjaga kelangsungan lokasi dan semua karyawan KNS lokal akan dipertahankan, katanya.

Langkah untuk menghentikan produksi akan memungkinkan Glencore menghindari dampak negatif terhadap pendapatan inti (EBITDA) hingga $400 juta, dengan kemungkinan penghematan tahunan penuh mulai tahun 2025, kata analis Citi.

KNS adalah perusahaan patungan antara Glencore dan Societe Miniere du Sud Pacifique SA (SMSP), dengan nama terakhir dikendalikan oleh provinsi utara Kaledonia Baru.

Tingginya biaya dan ketegangan politik di Kaledonia Baru, ditambah dengan persaingan dari Indonesia, telah menyebabkan tiga pabrik pengolahan di wilayah Perancis berada di ambang kehancuran.

Diketahui, Indonesia memang sedang menggenjot ekspor nikelnya melalui program hilirisasi. Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan ekspor bijih nikel pada 2010-2019 atau 10 tahun, rata-rata mencapai US$ 710,095 juta dengan volume menembus 23,28 juta ton.

Sementara itu, ekspor ferro nikel mencapai US$ 789,43 juta dengan volume mencapai 485.521 ton. Ekspor nikel dan barang daripadanya mencapai US$ 928,57 juta dengan volume 97 ribu ton.

Khusus pada 2022, ekspor ferro nikel mencapai US$ 13,621 miliar atau melesat 424,8%% dibandingkan sebelum larangan ekspor pada 2019. Ekspor nikel dan barang daripadanya mencapai US$ 5,98 miliar, terbang 635,2% dibandingkan sebelum larangan ekspor pada 2019.

Sumber : cnbcindonesia.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *