Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Pengaruh Omicron BA.4 dan BA.5?

Para ahli berpendapat bahwa varian Omicron dari COVID-19 menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah di sebagian besar tempat, termasuk India, karena penyakit itu terutama mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas, tidak seperti Delta yang sangat mempengaruhi paru-paru yang menyebabkan rawat inap yang lebih tinggi, kebutuhan oksigen, dan kematian.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Eropa telah menyatakan sub-varian BA.4 dan BA.5 dari Omicron sebagai ‘varian yang menjadi perhatian’.

Baca juga :

Lima Hal Yang Kamu Ketahui Tentang Varian BA.4 dan BA.5 Omicron

Menurut dokter dan pakar kesehatan, dua sub-varian Omicron ini berbeda dari yang dilaporkan sebelumnya – BA.1 dan BA.2 – yang menyebabkan gelombang ketiga di India pada bulan Januari.

Menurut laporan, Afrika Selatan telah melihat peningkatan pesat dalam kasus COVID-19, dan pihak berwenang percaya bahwa BA.4 dan BA.5 bertanggung jawab.

Sementara itu, Institut Nasional Penyakit Klinis di Afrika Selatan melaporkan bahwa BA.4 dan BA.5 adalah “virus Omicron dengan kombinasi mutasi baru.” Pada bulan Januari tahun ini, para ilmuwan mendeteksi BA.4 dan BA.5 diidentifikasi pada bulan Februari tahun ini.

Ketika sub-varian ini ditemukan, India sedang menyaksikan gelombang ketiga COVID-19. Selama empat bulan berikutnya, BA.4 dan BA.5 menjadi varian dominan yang beredar di Afrika Selatan. Menurut Institut Nasional Penyakit Menular-Afrika Selatan, varian ini secara kolektif menggantikan 55 persen varian COVID-19 lainnya.

Baca juga :

Kasus Positif Covid-19 Melonjak Lagi

Meskipun varian ini bertanggung jawab atas BA.4 dan BA.5 bertanggung jawab atas gelombang kelima Afrika Selatan, beberapa pakar kesehatan dan ilmuwan mengatakan bahwa mereka tidak mungkin menyebabkan lonjakan apa pun di India.

“Meskipun BA.4 dan BA.5 berbagi banyak mutasi dari varian Omicron asli, ia memiliki lebih banyak kesamaan dengan varian BA.2. Meskipun mereka berbeda dalam mutasi, BA.4 dan BA.5 memiliki mutasi identik pada gen protein lonjakan yang dengannya virus masuk ke dalam sel dan juga membentuk target penting untuk vaksinasi,” Dr. Viswesvaran Balasubramanian, Konsultan Intervensi Pulmonologi dan Tidur Kedokteran, Rumah Sakit Yashoda Hyderabad mengatakan kepada Financial Express.com.

Leave a comment

Sign Up to Our Newsletter

Be the first to know the latest updates

Whoops, you're not connected to Mailchimp. You need to enter a valid Mailchimp API key.