Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

7 Tips Sederhana Agar Kamu Selamat Saat Resesi Ekonomi Datang

Menghadapi resesi global, kamu tidak perlu khawatir. Ada sejumlah tips yang dapat dilakukan agar dapat bertahan dengan hidup dengan perlambatan ekonomi. Berdasar Washingtonpost.com, pada Minggu (16/7/2022), inflasi di Amerika Serikat (AS) berada pada level tertinggi dalam 40 tahun. Suku bunga meningkat. Dan harga gas telah mencapai US$5 per galon yang menakutkan.

Baca juga :

Faktor yang Membuat Dunia Diambang Jurang Resesi

Pasar saham membawa investor naik roller-coaster dengan penurunan yang menakutkan. Cryptocurrency juga sedang crash. Resesi tidak berlangsung selamanya. Rata-rata, resesi berlangsung 11 bulan, menurut Lindsey Bell, Kepala Pasar dan Ahli Strategi Keuangan untuk Ally. Resesi terpendek yang pernah tercatat adalah resesi akibat pandemi 2020, yang hanya berlangsung selama tiga bulan.

Baca juga :

Ciri-Ciri Resesi Ekonomi dan Dampaknya Bagi Suatu Negara

Berikut 7 tips investasi untuk melindungi diri kamu saat resesi:

  1. Jangan takut dengan pasar Bearish

Kamu mungkin bahkan tidak tahu apa itu pasar bearish, tetapi kamu siap untuk ketakutan akan hal itu. Minggu ini, indeks S&P 500 tergelincir ke pasar bearish, yang didefinisikan sebagai penurunan 20 persen dari level tertinggi baru-baru ini. Menurut Anthony Saglimbene, ahli strategi pasar global untuk Ameriprise Financial yakni durasi rata-rata bear market sejak 1950 kira-kira 418 hari.

Baca juga :

Tips Bagi Milenial Untuk Menghadapi Resesi Ekonomi

“Ubah sedikit pandangan kamu dan lihat ini sebagai peluang jika kamu adalah investor jangka panjang,” kata Saglimbene.

Meskipun saham sedang terpukul sekarang, secara historis mereka pulih dengan baik setelah resesi. Jika kamu tidak memiliki eksposur ke saham, kamu kehilangan pemulihan akhirnya. Dalam jangka panjang, pembelian saham yang lambat dan stabil dengan mudah mengalahkan upaya untuk mengurangi waktu pasar.

Baca juga :

Mengenal Resesi dan Sejumlah Indikator Penyebabnya

  1. Jangan mencoba mengatur waktu pasar

Banyak orang mungkin ingin keluar dari pasar saham atau mengurangi apa yang mereka investasikan sampai keadaan menjadi lebih baik. Seperti itu penjelasan definisi sebenarnya dari kata mencoba mengatur waktu pasar.

Sayangnya, tidak mungkin untuk mengetahui waktu terbaik untuk keluar dan kapan harus melompat kembali. “Kebanyakan orang, kebanyakan manusia biasa, tidak dapat mengatur waktu pasar. Bahkan Warren Buffett akan mengakui itu,” kata Mark Hamrick, analis ekonomi senior Bankrate.com.

  1. Singkirkan utang kartu kredit kamu sekarang.

“Pekerjaan nomor satu bagi siapa pun yang memiliki kartu kredit adalah melunasi saldo mereka sesegera mungkin,” kata Matt Schulz, kepala analis kredit di LendingTree.  “Ketika resesi mungkin sedang terjadi dan suku bunga meningkat dengan cepat, itu bahkan lebih penting.”

Salah satu cara untuk mengatasi utang adalah dengan mendapatkan pinjaman pribadi berbunga rendah atau mendaftar untuk kartu kredit transfer saldo.

  1. Simpanan tabungan

Simpan selagi kamu memiliki uang ekstra karena resesi dapat dengan cepat mengubah keadaan. Jika kamu tidak memiliki dana darurat yang baik, pertimbangkan untuk membatalkan liburan atau menunda proyek renovasi mahal yang tidak perlu.

  1. Buat cadangan untuk dana darurat kamu

Selain memiliki dana resesi, Benz merekomendasikan untuk mencari tahu ke mana kamu bisa mencari dana tambahan jika kamu membutuhkannya dalam keadaan darurat. “Jalur kredit ekuitas rumah dapat masuk akal dalam konteks ini, dan yang terbaik adalah mendapatkannya saat kamu bekerja dan kemungkinan besar memenuhi syarat,” katanya.

  1. Jangan meremehkan kekuatan memiliki obligasi dalam portofolio pensiun kamu

Biasanya ketika saham turun, obligasi menyeimbangkan kepemilikan saham kamu. Tapi harga obligasi juga terpukul. Namun, dalam resesi sebelumnya, obligasi telah bertahan lebih baik daripada hampir semua segmen pasar lainnya.

  1. Dapatkan penghasilan sampingan

Ada rekor jumlah lowongan pekerjaan, dengan tingkat pengangguran sebesar 3,6 persen. Bahkan jika kamu tidak membutuhkan uang saat ini, mungkin ini saat yang tepat untuk mendapatkan pekerjaan sampingan.

Leave a comment

Sign Up to Our Newsletter

Be the first to know the latest updates

Whoops, you're not connected to Mailchimp. You need to enter a valid Mailchimp API key.